Aldis Hodge Biografi, Umur, Istri, Supernatural, Kekayaan Bersih, Film dan Acara TV

Biografi Aldis Hodge | Siapakah Aldis Hodge?

Aldis Hodge (Aldis Alexander Basil Hodge) adalah aktor Amerika. Dia terkenal karena perannya sebagai Alec Hardison di seri TNT Leverage, MC Ren dalam film biografi 2015 Straight Outta Compton, Levi Jackson dalam film 2016 Hidden Figures, dan sebagai Noah dalam serial WGN America Underground.

Aldis Hodge Usia | Berapa Umur Aldis Hodge?

Aldis Alexander Basil Hodge lahir pada tanggal 20 September 1986 di Onslow County, North Carolina, AS.Dia berusia 32 tahun pada 2018.



Keluarga Aldis Hodge | Aldis Hodge Yolette Evangeline Richardson

Aldis lahir dari pasangan Aldis Basil Hodge dan Yolette Evangeline Richardson. Ayahnya berasal dari Dominica dan ibunya dari Florida. Kedua orangtuanya pernah bertugas di Korps Marinir AS.



Aldis dan Edwin Hodge

Hodge memiliki saudara laki-laki Edwin Hodge yang juga seorang aktor.

Istri Aldis Hodge | Aldis Hodge Menikah | Pacar Aldis Hodge | Apakah Aldis Hodge Menikah? | Aldis Hodge Kencan | Dengan Siapa Aldis Hodge Menikah?

Aldis menjaga kehidupan pribadinya sangat pribadi. Tidak ada informasi tentang kehidupan kencannya atau dia pernah menikah.



Aldis Hodge
Aldis Hodge

Aktor Aldis Hodge

Aldis dianugerahi peran Alec Hardison pada hari ulang tahunnya yang ke-21 pada tahun 2007. Ia menerima nominasi Penghargaan Saturnus untuk Aktor Pendukung Terbaik di Televisi untuk peran ini di Leverage pada tahun 2010. Hodge muncul dalam dua film 'Die Hard' yang berbeda sebagai dua karakter yang berbeda: 'Die Hard With a Vengeance' (1995) di mana Aldis, dalam debutnya, memainkan 'Raymond'. Dan delapan belas tahun kemudian di 'A Good Day to Die Hard' (2013) sebagai karakter bernama 'Foxy'.

Aldis Hodge Supernatural

Aldis memainkan Special Child Jake Talley di Supernatural.

Pengungkit Aldis Hodge

Hodge membintangi sebagai Alec Hardison di seri Leverage TNT.



Perusahaan Jam Tangan Aldis Hodge | Jam Tangan Aldis Hodge

Minat hodges dengan pembuatan jam dimulai saat menghadiri Art Center College of Design untuk Teknik Arsitektur dan Desain Produk. Sebagai sebuah program studi, Aldis mulai mendesain potongan waktu yang akhirnya berkembang menjadi desainer konsep. Beberapa pengaruh horologisnya saat tumbuh dewasa termasuk A. L. Breguet, George Daniels, Robert Greubel dan Stephen Forsey, F.P. Journe, Roger Smith, dan Kari Voutillainen adalah beberapa di antaranya.

Awalnya, Hodge ingin mendesain untuk merek yang sudah mapan. Namun itu semua berubah setelah berkunjung ke Swiss dimana ia diundang oleh tim Hamilton untuk mempresentasikan beberapa konsepnya.
Tim menasihatinya bahwa dia harus mempertimbangkan untuk mengambil rute 'independen' untuk melihat desainnya membuahkan hasil - saran yang dia anggap serius.

Segera setelah itu, Aldis memulai perusahaan distribusi potongan waktunya Basil Time Piece. Saat dia dibimbing oleh Robert Greubel, dia juga dinasihati untuk menentukan DNA-nya sebelum mencoba mengembangkan lebih jauh. Ini adalah nasihat yang dia camkan. Setelah dua tahun mendesain ulang dan mengembangkan kembali, Aldis mempresentasikan sebuah model kepada Tuan Gruebel dan dia disambut dengan antusias. Sekarang Hodge telah menemukan DNA-nya, produksi akan dimulai dengan model andalannya Initia, yang sedang dalam pengembangan di bawah mereknya A. Hodge - anak perusahaan mewah dari Basil Time Piece.



Film dan Acara TV Aldis Hodge

Film Aldis Hodge

Tahun

Judul



Wewenang

2019

Apa yang Diinginkan Pria

Perkemahan Ajaib

adalah

2016

Jack Reacher: Never Go Back

Kapten Anthony Espin

Sosok Tersembunyi

Levi Jackson

2015

Straight Outta Compton

MC Ren

2013

Hari yang Baik untuk Mati yang Sulit

Petugas Operasi CIA Letnan Foxy

2012

Timur

Mantan anarkis militer

2009

Pasir Merah

Trevor

2007

Kesempatan yang Sama

Leroy Williams Jones III / 'Bling Killa'

2006

Kaki bahagia

Suara Lainnya

American Dreamz

Prajurit Chuck

2005

Penyewa

Sam Clemence

Little Athens

Pitt

Edmond

Leafletter

2004

Para Ladykillers

Donat Gangster

2000

Rumah Big Momma

Remaja Basket # 2

seribu sembilan ratus sembilan puluh enam

Bed of Roses

Pangeran

sembilan belas sembilan puluh lima

Die Hard with a Vengeance

Raymond

Acara TV Aldis Hodge

Tahun

Judul

Wewenang

2019

Kota di Bukit

Decourcy Ward

Medali kehormatan

Edward Carter

2018

Star Trek: Trek Pendek

Kerajinan

2017

Daftar hitam

Mario dixon

Kaca hitam

senilai brennan elliott bersih

Mendongkrak

2016–2017

Bawah tanah

Nuh

2014–2017

Belok: Washington’s Spies

Jordan a.k.a. Akinbode

2014

The Walking Dead

Mike

Setelahnya

D. Cinta

2011

CSI: Miami

Isaiah Stiles

2010

Gila

Usher, Sinestro, Frog (suara)

Praktek Pribadi

Esau Ajawke

Kode Chicago

Deon Luckett

2009

Kastil

Hari ini

Yang terlupakan

Danny Rowe

2008–2012

Pengaruh

Alec Hardison

2007

Gaib

Jake Talley

Kebuntuan

Nathan Hall

2006–2007

Lampu Malam Jumat

Ray 'Voodoo' Tatum

2006

Setengah setengah

Kadeem

Permainan

Derwin Davis

Numb3rs

Travis Grant

Teman wanita

Matthew Miles

Tulang

Jimmy Merton

2005–2006

ATOM.

King, Wrecka (suara)

2003

AKU S

Pemuda

Kasus Dingin

Mason Tucker Muda

American Dreams

Travis Grant

2002

Publik Boston

Kedua

Terpesona

Angka tiga

2001–2008

CSI: Investigasi TKP

Tony Thorpe

2001

Becker

Lulusan # 1

2000

Menilai Amy

Lester Clancy

Kota Malaikat

Marcus Hall

1999–2000

Biru Pasifik

Maurice Raymond

1999

Buffy the Vampire Slayer

Remaja Bertopeng

1998

NYPD Biru

Eddy

1997

Antara Saudara

Reggie

Kekayaan Bersih Aldis Hodge

Hodge diperkirakan memiliki kekayaan bersih $ 1 juta.

Memuat ... Memuat ...

Seberapa Tinggi Aldis Hodge

Aldis berdiri di ketinggian 1,85 m.

Aldis Hodge Underground | Aldis Hodge Bawah Tanah

Aldis Hodge Walking Dead

Aldis Hodge Violin

Aldis Hodge Friday Night Lights

Twitter Aldis Hodge

Aldis Hodge Instagram

Lihat posting ini di Instagram

Saatnya untuk sedikit rekap dari tadi malam: sebagai seorang desainer dan insinyur sendiri, saya terpesona oleh apa yang dapat dilakukan oleh orang-orang di @Bulleit. Raksasa luar biasa di belakangku adalah bilah 3D yang sepenuhnya dicetak yang mereka kerjakan melalui kolaborasi dengan orang-orang di FAR dan Machine Histories. Selesai hanya dalam tiga bulan! Mungkin tempat paling inovatif yang pernah saya layani dengan gaya kuno. Tidak hanya itu, mereka juga memiliki minuman cetakan 3d, wafel cetakan 3d, dan coklat cetakan 3d. Gila #frontierworks #bulleitpartner

Sebuah pos dibagikan oleh Aldis Hodge (@aldishod) pada 7 Des 2018 di 11:03 PST

Wawancara Aldis Hodge

ALDIS HODGE MUNCUL DARI UNDERGROUND

Diterbitkan: 7 Maret 2016

Sumber: www.interviewmagazine.com

EMMA BROWN: Jelas sekali perbudakan adalah topik yang sangat menjengkelkan, dan ada beberapa adegan yang sangat menjengkelkan di acara itu. Apakah sulit ketika Anda berada di sana, hari demi hari, bekerja 16 jam sehari?

Aldis Hodge: Kerangka waktu dan cara orang memperlakukan satu sama lain sangat mengecewakan, tetapi yang hebat dari cerita ini adalah mereka benar-benar fokus pada kekuatan orang-orang ini dan kekuatan budaya, tentang siapa orang Amerika ini. Itu, sebenarnya, membangkitkan semangat. Meskipun topiknya sendiri adalah tentang gajah besar yang berteriak di dalam ruangan, kami masih mendapat kesempatan untuk bersenang-senang dan menikmati apa yang ada di layar, dan kami memiliki saat-saat di mana kami benar-benar bahagia.

Ini adalah subjek yang sangat serius — saya tidak ingin menyimpang dari itu — tetapi awalnya saya berasumsi bahwa ini akan menjadi sangat berat dan sangat gelap. Memang kami adalah pertunjukan yang sangat berpasir — kami mentah, kami nyata seperti yang bisa didapat — tetapi saya tidak menyadari bahwa orang-orang ini cukup kuat untuk menemukan momen di mana mereka bisa bahagia dan menemukan momen ketika mereka bisa bersenang-senang dan menikmati satu sama lain dan tertawa. Itu adalah sesuatu yang tidak benar-benar dibicarakan, dan itu belum pernah ditampilkan terlalu sering sebelumnya dalam hiburan, dan itu adalah sesuatu yang bisa kita jelajahi di sini. Mereka adalah manusia. Meskipun mereka ditangani dengan tangan yang salah, mereka melakukan yang terbaik, dan di sanalah Anda benar-benar melihat kekuatan dari siapa orang-orang ini.

COKLAT: Saya besar di Inggris, jadi saya tidak begitu tahu banyak tentang Kereta Api Bawah Tanah dan bagaimana mulainya. Apakah itu sesuatu yang banyak Anda ketahui sebelum masuk ke acara itu?

Aldis Hodge: Sayangnya tidak ada. Mereka tidak terlalu fokus pada sejarah itu di sini di Amerika. Saya ingat tumbuh sebagai seorang anak, kelas sejarah sangat tersapu. Mereka tidak benar-benar terlibat dalam perbudakan. Itu adalah bagian yang sangat, sangat kecil dalam buku sejarah. Ini bukanlah sesuatu yang benar-benar mereka sentuh langsung dengan kurikulum Amerika. [Dengan pertunjukan,] kita bisa menceritakan kisah ini dan orang-orang memahami betapa pentingnya hal itu sebenarnya dan bagi fondasi ekonomi Amerika.

COKLAT: Saat Anda mendaftar, seberapa banyak mereka memberi tahu Anda tentang busur Noah?

Aldis Hodge: Saya tidak tahu apa-apa. Saya tidak tahu apa-apa setelah skrip pertama. Yang saya tahu adalah karakter ini menyusun rencana untuk lari demi kebebasan. Saya tidak tahu apakah dia akan berhasil atau tidak — sejujurnya, saya masih belum. Sedikit banyak, saya tidak ingin tahu. Saya menikmati kejutan. Semuanya terkunci.

BROWN: Apakah mereka memberi Anda buku untuk dibaca atau film untuk ditonton?

Aldis Hodge: Oh, kami sudah jauh ke dalam penelitian. Kami, sebagai pemain, banyak membantu satu sama lain. Jurnee [Smollett-Bell] sedang membaca buku, yang dia bawa untuk kami. Alano [Miller] sedang menggali seri dokumenter Banyak Sungai untuk Diseberangi, yang mencatat perbudakan dari konsepsinya sampai sekarang. Pencipta kami Joe [Pokaski] dan Misha [Green] menghabiskan banyak waktu di Perpustakaan Kongres membaca berbagai memoar yang ditulis oleh orang-orang yang sebenarnya diperbudak. Kami memiliki banyak sumber daya yang nyata dan mentah untuk diambil, tetapi kami semua saling membantu menyusun sumber-sumber ini. Kami membicarakannya bolak-balik dan menemukan semuanya bersama-sama.

COKLAT: Apakah Anda mengenal seseorang yang terlibat dengan pertunjukan sebelum Anda mulai syuting? Saya tahu Jurnee juga aktif Lampu Malam Jumat , tapi sedikit lebih lambat dari Anda.

Aldis Hodge: Jurnee dan saya sama-sama memulai di Pantai Timur di New York sebagai aktor cilik. Kami bertemu jauh, dulu, dan kemudian belum benar-benar berkumpul kembali sampai sekarang. Saya tidak benar-benar tahu ada orang yang membahasnya selain [sutradara] Anthony [Hemingway], yang pernah saya temui beberapa kali sebelumnya. Setiap orang relatif baru satu sama lain. Saya tahu beberapa pekerjaan anggota pemeran lainnya dan saya adalah penggemar mereka. Saya tahu pekerjaan Adina Porter, saya tahu pekerjaan Mykelti Williamson, saya tahu Marc Blucas — dia benar-benar membuat film dengan saudara laki-laki saya pada hari itu Alamo , jadi kami saling kenal sejak beberapa tahun lalu.

BROWN: Bagaimana Anda mulai berakting di usia muda?

Aldis Hodge: Ketika saudara laki-laki saya masih kecil, dia terus mengatakan kepada ibu saya bahwa dia ingin berada di dalam kotak. Dia tidak mengerti — dia berumur dua atau tiga tahun dan terus berkata dia ingin berada di dalam kotak. Dia akhirnya menyadari dia sedang membicarakan televisi. Kami tinggal di Hawaii pada saat itu di pangkalan Marinir, karena kedua orang tua saya adalah Marinir pada saat itu. Mereka sudah pensiun. Kakak saya mulai duluan, dan kemudian ada pekerjaan untuk Kayu hitam majalah. Mereka sedang melakukan pemotretan dan ibuku bertanya apakah aku ingin menjadi bagian darinya karena mereka membutuhkan satu anak lagi. Saya berusia tiga tahun saat itu, dan saya seperti, 'Tidak, itu bukan urusan saya,' tapi dia seperti, 'Dengar, jika Anda melakukan pekerjaan yang satu ini, saya akan memberikan Anda mainan Batman.' Jadi saya melakukannya, saya mendapatkan mainan saya, dan saya terus melakukannya untuk mainan. Saudaraku adalah orang yang membuatku terlibat. Kami bekerja bersama cukup lama — kami berhasil jalan Sesama selama beberapa tahun, kami melakukannya Berlagak di Broadway selama beberapa tahun bersama, dan kami kadang-kadang masih berpapasan. Kami mencoba untuk sedikit lebih sering bertemu akhir-akhir ini.

BROWN: Saya suka itu pada usia tiga tahun, Anda tahu, 'Itu bukan kesukaan saya.' Bukan hanya, 'Apa itu akting?'

Aldis Hodge: Sungguh gila betapa cerdasnya anak-anak di usia yang sangat muda dan bagaimana mereka tahu apa yang mereka ketahui. Saya keluar dari rahim dengan menggambar segala sesuatu; Saya biasa menggambar di furnitur putih ibu saya dan dinding putihnya dengan lipstik merah dan pensil saya. Sedikit yang dia tahu yang nantinya akan terwujud dalam diri saya melakukan apa yang saya lakukan sekarang — saya juga seorang pelukis dan insinyur mikromekanis. Beberapa pekerjaan saya terdiri dari saya membuat draf dan membuat gambar teknis. Jadi semua yang saya lakukan saat itu telah menjadi sesuatu yang substansial bagi saya hari ini. Apa pun yang disukai anak-anak, itu mungkin kesukaan mereka.

COKLAT: Apakah Anda pergi ke sekolah biasa?

Aldis Hodge: Tidak, aku tidak melakukannya. Saya berada di sekolah umum sampai kelas tiga atau empat, dan setelah itu saya belajar di rumah. Saya bersekolah di rumah sampai saya berusia 14 tahun, dan kemudian ketika saya berusia 14 tahun, saya mulai kuliah. Ibu tidak mempermainkan pendidikan itu. Dia selalu berkata, “Berakting adalah hak istimewa bukan prioritas. Pendidikan adalah prioritas. Jika Anda tidak membawa pulang As dan B, Anda tidak dapat mengikuti audisi. ” Kami serius tentang itu. Dia membuat kita mendapatkannya. Kakak laki-laki saya yang berusia 15 tahun saat itu mulai kuliah bersama saya juga.

COKLAT: Apakah Anda tinggal di kampus?

Aldis Hodge: Tidak, saya terlalu muda untuk tinggal di kampus. Saya hanya bolak-balik di bus. Akhirnya saya mendapatkan mobil saya sendiri dan mengira saya adalah Tuan Man, jadi saya mulai menyetirnya dengan panas. Saya gagal selama beberapa tahun pertama, menghapus prasyarat reguler, dan kemudian perguruan tinggi terakhir yang saya masuki adalah ArtCenter College of Design [di Pasadena,] tempat saya mengambil jurusan arsitektur dan desain produk. Saya harus menghentikannya karena pekerjaan. Saat itulah saya memesan Lampu Malam Jumat . Saya harus bepergian ke Texas, seharusnya dua minggu dan akhirnya menjadi beberapa bulan dan saya kehilangan semester saya. Saya sudah cukup sering bepergian dan bekerja sejak saat itu. Saya berencana untuk kembali dan menyelesaikannya suatu hari nanti, tetapi terlepas dari itu, saya masih memanfaatkannya dan menikmati setiap menitnya.

COKLAT: Dulu Die Hard: Dengan Vengeance (1995) film pertamamu?

Aldis Hodge: Tidak, sebenarnya tidak. Saya membuat film sebelum itu disebut Bed of Roses dengan Christian Slater. Sulit adalah pengalaman yang sangat luar biasa, tetapi saya masih terlalu muda untuk memahami betapa hebatnya film itu. Saya terlalu muda untuk memahami siapa Sam [uel L.] Jackson atau siapa Bruce Willis, siapa Jeremy Irons saat itu. Yang saya tahu adalah bahwa mereka baik kepada saya saat itu. Saya ingat ibu saya berbicara dengan Sam Jackson tentang apa yang harus dia lakukan dengan karier kami dan apa langkah selanjutnya yang harus dilakukan; Saya berusia delapan tahun dan saudara laki-laki saya sembilan tahun. Dia berkata, 'Kamu harus membawanya ke Broadway.' Kebetulan, tepat setelah kami selesai syuting, kami mengikuti audisi untuk drama Broadway Berlagak . Kami pikir itu iklan. Ketika kami sampai di sana, saudara laki-laki saya memesannya terlebih dahulu. Kami melihat kontrak enam bulan, dan kami seperti, 'Jenis iklan apa ini?' Akhirnya kami menyadari apa itu dan saudara laki-laki saya berada di sekitar setahun sebelum saya bergabung. Saya bermain selama satu setengah tahun terakhir. Itu adalah pengalaman yang sangat luar biasa. Itu lucu karena Sam berkata, 'Lihat, di sinilah mereka akan mendapatkan yayasan,' dan dia benar sekali. Saya merasa senang bertemu dengan Sam baru-baru ini. Kami sudah tidak bertemu satu sama lain selama sekitar 20 tahun, tetapi dia masih mengingat saya dan saudara laki-laki saya.

COKLAT: Apakah Anda dan saudara laki-laki Anda pernah keluar untuk peran yang sama?

Aldis Hodge: Oh, tentu. Selama bertahun-tahun. Tapi kami adalah dua aktor yang sangat berbeda, dan di rumah kami, kami selalu berlatih agar Anda mendapatkan apa yang dimaksudkan untuk Anda. Setiap kali dia memesan pekerjaan, saya bangga padanya, saya bahagia untuknya, itu berarti untuknya. Saya ingin dia sukses. Saya tidak merasa itu rugi, karena ketika salah satu dari kita menang, kita semua menang. Hal yang sama berlaku untukku. Adikku membuat serial film berjudul Pembersihan , dan film ketiga akan dirilis tahun ini, dan dia juga akan membintangi musim kedua Rahasia dan Kebohongan . Kami ingin satu sama lain menang karena kami adalah tim, dan begitulah keadaan kami sejak hari pertama. Itu adalah pertandingan terakhir bagi kita semua di rumah Hodge.

COKLAT: Apakah hanya Anda berdua atau apakah Anda punya saudara lain juga?

Aldis Hodge: Kami punya adik perempuan. Dia 10 tahun lebih muda dariku. Dia sebenarnya ada di UCLA sekarang di tahun ketiga — dia berusia 19 tahun dan tahun ketiga. Dia di bidang medis. Awalnya dia belajar ilmu saraf, [tapi] saya pikir dia beralih ke antropologi. Dia jenius dalam keluarga. Kami sangat bangga memiliki dia di tempatnya.

BROWN: Saya tahu Anda sedang membuat film baru Jack Reacher. Bisakah Anda ceritakan sedikit tentang itu?

Aldis Hodge: Saya tidak dapat memberi tahu Anda tentang ceritanya, tetapi saya dapat memberi tahu Anda bahwa saya bersenang-senang di lokasi syuting. Sangat menyenangkan bekerja dengan seluruh kamp itu. Tom hebat, dia pemimpin yang hebat di lokasi syuting, dia memperlakukan semua orang dengan baik. Bekerja dengan sutradara kami Ed Zwick, dia adalah seorang legenda dalam game. Sangat menyenangkan untuk duduk dan belajar darinya dan dapat menyerap intuisinya karena dia tahu persis apa yang dia inginkan dan dia tahu bagaimana mendapatkannya dengan sikap yang sangat pemarah dan penuh hormat. Dia memberi Anda kepercayaan diri sebagai seorang aktor. Seluruh rangkaian itu hanyalah tawa. Saya bersyukur berada di sekitar energi itu. Terlepas dari proyeknya, setiap kali Anda mengerjakan sesuatu, hal terbaik yang dapat Anda harapkan adalah berada di sekitar orang-orang baik, dan saya mendapatkannya. Itu membuat hari semua orang lebih mudah. Anda pulang dengan bahagia, Anda pergi bekerja dengan bahagia, Anda membuat proyek yang lebih baik karena semua orang menyukainya dan saling mencintai.

| ar | uk | bg | hu | vi | el | da | iw | id | es | it | ca | zh | ko | lv | lt | de | nl | no | pl | pt | ro | ru | sr | sk | sl | tl | th | tr | fi | fr | hi | hr | cs | sv | et | ja |